Rabu, 16 September 2009

7 Minggu, Janin Belum Keliatan

Panik, takut, was-was, bingung, ......
Seluruh perasaan gak aman berkecamuk di ati en pikiran begitu keluar ruang periksa kemarin malem. Dokterku bilang, janinku belum keliatan. Baru kantung rahimnya aja yang membesar dari semula 5mm (4 minggu) menjadi 29mm (7 minggu). Padahal, kata dia, harusnya usia 7 minggu udah keliatan. Aduh Tuhan, pengen nangis saat itu. Trus dokternya minta periksa lagi abis mudik sekitar 2 mingguan lagi.


Suamiku waktu itu lagi ke parkiran buat ngerokok (buka puasa). Sebelum2nya, ibu yang mo diperiksa berikutnya dah dipanggil untuk siap2 waktu giliran pasien sebelumnya masuk ruang periksa. Eeeh pas giliranku, gak diwanti2 dulu langsung dipanggil masuk. Jadilah suamiku gak keburu dampingin aku ke dalem.

Akibatnya begitu keluar, suamiku yang nanya2 ke aku, bikin tambah stress. Semanget langsung drop, hik....

Pulangnya, after dinner diHokben, qta pergi ke RSIA laen buat daftar pemeriksaan besok. Mo cari second opinion ceritanya. Tapi sampe rumah dan telpon nyokap, aku diminta tenang, jangan panik. Nyokap bilang gak usah periksa lagi besok, tunggu aja kalo usianya 12 minggu.

After telpon, aku ma suami langsung browsing internet. Hasilnya ada yang bikin tambah panik, ada juga yang bikin tenang. Yang bikin panik menjelaskan, kalo janin gak keliatan bisa pertanda hamil anggur alias kosong. Aduh Tuhan, jangan sampai hal itu kejadian padaku, amin. Yang menenangkan aku dapet dari pengalaman beberapa ibu hamil di internet. Mereka bilang emang kadang ampe 8 minggu gak kelihatan janinnya. Namun biasanya, setelah diperiksa 2 minggu kemudian, muncul kog. I hope so, aminnn...

Laman ini juga cukup menenangkanku. http://www.posradiografer.com/index.php?option=com_content&view=article&id=149:obstetric-ultrasound&catid=35&Itemid=88
Disitu dijelasin bahwa "pada pemeriksaan transabdominal kehamilan 7 mg tidak terlihat fetal cardiac activity, tetapi dengan pemeriksaan transvaginal akan terlihat dengan jelas, karena transducernya dekat dengan janin"

Trus tadi pagi curhat ma Tya. Rian yang gak jauh dari kami kebetulan denger en langsung mendekat. TEMENKU INI YANG PALING MEMBUATKU TENANG, karena dia saksi terdekat dan nyata.

Rian bilang, dia periksa pertama usia kehamilan 5 minggu, baru kelihatan kantung rahimnya kecil doang. 1 bulan kemudia dia periksa lagi, rahimnya membesar tapi janinnya gak kelihatan. Trus kata dokternya, mungkin penyebabnya karena kurang minum ato abis pip sehingga kurang cairan di perutnya. Berdasarkan yang aku baca, sebelum USG bagusnya si ibu minum yang banyak untuk mengurahi bayangan sehingga USGnya lebih jelas. Dokterku gak bilang apa2 tuh, sebel.

Balik ke cerita Rian, karena belom kelihatan juga, akhirnya dilakukan USG transvaginal, alat dimasukin lewat miss V. Rasanya gak nyaman katanya. Nah setelah USG transvaginal itu baru keliatan deh Dhafir kecil.

Lega, tapi masih was was. pengen cepet2 2 minggu lagi en periksa USG. Mungkin mo ganti dokter, soale dokter yang sekarang kurang komunikatif.

Tuhan, tolong kami ya, amin

1 komentar: